beKERJA lebih GIGIH - berUSAHA lebih KUAT - berDOA lebih KERAP - berFIKIR lebih MATANG - berTINDAK lebih TEPAT

Thursday, July 16, 2009

Merenung Hari Muka

Sekadar gambar hiasan.

Semalam sempat aku berchatting dengan kawan. Dia citer pasal saat-saat dia menjaga dan menguruskan ayahnya yang sakit. Dia mula citer dengan kisah ayahnya yang menjadi semakin pelupa. Pergi surau dan balik surau diam tanpa bercakap. Hingga lupa nama anak2. Kata org ayah dia kna buatan org. Hbs duit mencri ubat, smpi dibawa ke hospital pun masih xjd. Smpi satu hari dibawa ke hospital besar, baru tau yg ayahnya ada tumor. Tau tumor tu apa, ketumbuhan, dan tumor ayh dia di bahagian otak.

Selepas pembedahan ayahnya dan agak sembuh, di bawa balik ke rumah, mula menunjukkan petanda akan sembuh, tapi lama kemudian jadi balik. Sehingga katanya, dia pernah terlihat ayhnya ambil wuduk lama tapi hy basuh sebahagian shj. Dibawa ke hospital, dr mengesahkan ada lagi tumor. Last diaorg bawa balik ke rumah, jg sendiri. Dia yang dah hbs belajar, keje sbg kerani walaupun ada degree semata-mata nak dekat dan hbskan masa menjaga ayhnya. Tiap hari dia bergilir dengan kakak dia utk jg si ayh.

Sehingga pada satu hari, dia nak ke tempat kerja, dia salam ayhnya, ckp yg dia sygkan ayhnya sgt2, ayh dia taknak lepaskan tgn smpi terpaksa di bantu kakak dia utk lepaskan. Cium ayhnya sekali lagi sebelum bertolak ke tmpt kerja. Kul 11 kakak dia telefon ckp yang ayh dah tenat. Dia bergegas balik, dlm perjalanan sekali lg dapat panggilan dan ayhnya dah tiada. Meraung dia dlm teksi sepanjang jln balik ke rumah.

Terharu aku dengar. Teringat kisah mak dan makcik aku jg nenek aku masa nenek aku terlantar sakit di rumah. Setiap hari akn berteman air mata sbb pelbagai karenah, tapi tetap sbr. Aku yakin kawan aku ni pun pasti berdepan dengan pelbagai karenah demi nak jg si ayh yang sakit. Tapi hy dengan kesabran dan kasih syg silaturrahim kekeluargaan mampu membuatkan kita berdpn dengan semua ni.

Teringat lagi kisah iklan petronas, pasal burung murai. Adakah hidup kita ni akn jd mcm tu, masa kecik kita buat pelbagai karenah pada ayh kita, namun dia tetap sbr melayan kita, tapi bila dah dewasa ayh kita pulak yang pelbagai ragam tapi kita x mampu menahan sbr.

Terpulang pd kita sbnrnya. Yang penting klu hy pandai ckp xkan mampu membuktikan segalanya. Kita perlu berdepan dgn perkara ini. Dan semua drpd kita akn berdepan dengan perkara semcm ni. Samada kita x mampu menahan sbr dgn perangai org tua kita atau kelak bila kita tua, ank kita pulak yang x mampu menahan sbr dengan perangai kita.

Tapi aku hormat pada ayh, mak aku, makcik2 aku pakcik2 aku, sepupu2 aku, kawan aku tu dan family dia dan juga pada og yang mampu menahan sbr menjaga dan menguruskan org tua mereka dengan sbr dan tekun tanpa sedikit pun mengeluh. Harap aku pun mampu menjadi seperti mereka.

Yang penting kalau kita nak org kasih dan syg kita, maka mulakanlah memberi kasih dan syg kita pada org lain. Nescaya kelak kita akn juga mendapat kasih syg tersebut dalam kehidupan kita. Landaskan lah hidup dengan kasih syg sesama manusia. Kelak hidup kita juga yg akn bahagia.

4 comments:

Ustazatukum said...

benar bagai dikata ibu bapa boleh menjaga sepuluh orang anak tetapi anak-anak belum tentu lagi...sama2 lah kita renung

de FiZLe said...

thanks...i'Allah... cuba sedaya mungkin...

Syahidah said...

tunggulah umur kita sekitar 40an contohnya, jika waktu itu kita berpeluang menjaga ayah kita, waktu mungkin dah bekeleuarga sendiri, ada pendapatan, kita buktikan nanti, dari sekaranglah -patutnya.

de FiZLe said...

belajarlah dari sekrang menjaga ayh dan ibu kita... kerana mereka menjaga kita dri mula kita lahir smpi selagi mereka masih bersama kita... kenangi jasa ibu bapa...doakan mereka sejahtera...hehe...